Sunday, January 31, 2016

Backpacking ke Bali #3: Bali Nggak Cuma Pantai

Esoknya pagi-pagi sekali sebelum subuh saya kebangun, mules. Langsung mlipir ke toilet. Setelah lega bisa keluar. Njirrr, saya baru sadar air krannya nggak keluar. Untungnya masih ada air seember, cukuplah untuk nyiram. Lalu yang paling penting, cebok. Kalau nggak, mampus sudah.

Lalu Aji bangun, sama kayak saya, dia juga mules. Saya kasih tahu kalau airnya nggak nyala, dia pun panik karena udah di ujung. Beruntung kamar mandinya ngga cuma satu, di lantai bawah ada lagi air seember. Yang sial Bang Ito sama Deny, mereka juga sama mules-mules gitu. Tapi mereka harus tahan karena airnya habis. Air baru nyala sekitar jam 7 pagi. Jam segitu pun rencana kami udah caw lagi ke tujuan selanjutnya. Semoga kuat nahan ya. Brother.

Nyarap kali ini special. Kalau sebelumnya tiap makan harganya minimal 10ribu, kali ini kami makan gratis. Dibeliin sama temennya Yusuf. Hehe..

Sambil makan kami nyusun ulang destinasi tujuan. Awalnya rencana kami hari ke-2 mau ke Danau Batur, Ubud dan Tanah Lot. Setelah diskusi sama temannya Yusuf, kami disarankan untuk ke Air Terjun Gitgit, lalu ke Pura Ulun Danu Bratan, dan terakhir ke Tanah Lot. Kami sepakat dengan plan tersebut dan berangkat setelah beres makan.

rumah yatim denpasar bali
Rumah Yatim

Jam 7an kami udah otw Bedugul, daerah Air Terjun Gitgit dan Pura Ulun Danu Bratan berada. Letaknya ada di Bali utara, jauh dari posisi start kami di Ubung. Beda sama bagian selatan Bali yang datarannya rendah, bagian utara ini daerah pegunungan sehingga udaranya sejuk-sejuk dingin.

4 jam kemudian atau sekitar jam 10 kami baru sampai di air terjun gitgit. Pintu masuknya pinggir jalan banget. Begitu parkir di pinggir jalan, pintu masuknya nyempil gitu di pinggir. Lalu harus jalan lagi sekitar 15 menit. Sepanjang jalan ada warung-warung yang jual souvenir gitu, si Yusuf beli kopi. Nggak tau tuh kopi apaan, yang saya ingat dia berhasil menawar harga kopi itu. Emh, dasar jago nawar.

air terjun gitgit bedugul bali
Pinggir jalan banget

Begitu sampai di dekat air terjun, dinginnya bukan main. Udah suhunya emang dingin, airnya apalagi. Tapi ini air terjun keren abis. Ternyata air terjunnya kembar, ada dua gitu. Dibawahnya ngebentuk kolam luas yang bisa di pake mandi rame-rame. Terus yang kerennya itu tepat di bawah jatuhnya air terjun, airnya keliatan warna biru gitu. Ajaib! Waktu kami kesana ngga rame, cuma ada kami sama beberapa kelompok bule aja.

Dingin sih sebenernya, tapi yaah daripada jauh-jauh ke sini ngga ngerasain nyebur malah nyesel yang ada. Plus belum mandi juga. Saya paksain nyebur deh, bodo amat ngga bisa renang yang penting nyemplung.

Sudah ada di spot keren, ya harus foto-foto laaah. Apalagi Yusuf macem-macem deh gayanya. Pas lagi asik foto sana-sini, eh Bang Ito udah kenalan aja tuh sama bule cewek, langsung 2 lagi. Beuh. Jelaslah dia minta foto bareng bule itu. Dapet banyak si Abang ini.

air terjun gitgit bedugul bali
Nyeburrr

air terjun gitgit bedugul bali
Bang Ito dapat 2

Abis mandi di gitgit kami turun ke lagi ke Pura Ulun Danu Bratan. Seperti semalam, Aji ilang lagi. Emang dasar dia bawa motornya ngebut. Lagi fokus bawa motor, Aji sama Yusuf manggil. Mereka berhenti dan nunggu di Rest Area. Dari sini viewnya bagus, danau bratan di bawah terlihat jelas.

Di sini ternyata banyak kera. Untung bawa kacang, bisalah iseng-iseng ngasih makan kera. Lumayan lama kami di rest area sambil nunggu Bang Ito sama Deny yang ketinggalan paling belakang, tapi mereka ngga lewat-lewat. Padahal saya yakin dia ada di belakang saya sebelumnya. Karena ngga kunjung datang, kami lanjut turun ke danau. Eh taunya mereka udah nunggu di masjid.

bedugul bali
Di Rest Area

bedugul bali
Ngasih monyet kacang

Masuk ke danau bratan ini bayar 10ribu. FYI, pura ulun danu bratan ini yang ada di gambar duit 50ribu. Coba lihat dulu gih. Nah identiknya itu ada pura yang menjorok ke tengah danau gitu. Khas pokoknya. Puranya sendiri luas banget, yang ada di duit 50ribu itu cuma salah satunya. Waktu kami kesana isinya bule semua. Wisatawan lokal ada sih tapi jumlahnya ngga sebanyak wisman. Biar afdol kami puterin itu tempat tiap sudutnya. Gapapa capek, ngga nyesel kok tempatnya pecah abis.

Pura ulun danu bratan
Sama kek di duit 50rb kaan

Pura ulun danu bratan
Wohooo

Setelah habis di puterin tempatnya. Kami langsung pindah tujuan ke destinasi terakhir, Tanah Lot. Cusss berangkat. Seperti biasa Aji dan Yusuf menghilang. Dan ketika saya melintasi sebuah toko, ada yang memanggil. Itu dia mereka, di toko souvenir. Yusuf lagi liat souvenir untuk oleh-oleh. Toko ini cukup terkenal di Bali sebagai pusat oleh-oleh karena produknya unik-unik. Lengkap deh, pakaian, gantungan kunci, stiker, patung, lukisan dan masih banyak lagi. Ya, nama tokonya adalah JOGER.

Lumayan lama kami disitu, Yusuf sama Bang Ito yang ngeborong banyak untuk oleh-oleh. Saya sih cuma beli 1 souvenir untuk pajangan gitu, yah kenang-kenangan bukti saya udah ke Bali. Beres beli oleh-oleh kami langsung tancap gas ke Tanah Lot, berburu sunset. Jaraknya cukup jauh, jadi kami agak ngebut.

Ketika udah deket, emang ada aja musibahnya. Ban motor Bang Ito bocor. Terpaksa kami harus nambal ban dulu. Mana susah lagi nyari tempat tambal bannya. Begitu nemu, nambalnya lama. Udah mah jam nunjukkin jam 6 kurang. Tapi disana masih terang. Perbedaan zona waktunya bener-bener terasa. Di zona WIB jam segitu biasanya matahari udah mulai tenggelam.

Akhirnya setelah nunggu lama nambal bannya, kami gaspol dan sampai di Tanah Lot dengan kedaan masih terang, padahal saat itu udah jam 6 lebih. “Sebelum gelap terbitlah terang”. Kalau kami, “sebelum gelap ayo foto-foto dulu!”. Ngga lama setelah kedatangan kami, langit mulai menggelap. Sunset juga nggak ada, kehalang sama awan.

tanah lot bali
Salah satu pura di kawasan Tanah Lot

Kayaknya saya salah kostum. Pas langit udah gelap, tiba-tiba makhluk penghisap darah bermunculan banyak banget. Nyamuk! Celana saya pendek, jadilah mangsa mereka. Yang lain mah enak celana panjang. Lha saya jadi repot ngusirin nyamuk, pada gatel deh kaki abis kena hisap. Para bule juga sebenernya pake celana pendek, apalagi yang ceweknya. Hot pants. Tapi mereka kok nyantai-nyantai aja. Lalu saya tau ternyata mereka pake lotion anti nyamuk, tapi mereka kok bisa siap sedia? Kayak udah tau bakal muncul banyak nyamuk. Ih curang!

Di tengah kegelapan, kami menuju Tanah Lotnya. Dan setibanya disana orang-orang udah pada bubar karena airnya juga mulai pasang, jadi ngga bisa lewat ke Tanah Lot. Jadilah kami selfie dari jarak jauh dengan harapan Tanah Lot nampil sebagai background gitu. Tapi ekspektasi ngga sesuai realita, hasilnya gelap buram. Hanya gigi-gigi kami yang lagi nyengir doang yang berwarna putih, sisanya hitam.

tanah lot bali
Selfie dengan background Tanah Lot (but fail)


Sebagai penutup traveling kami di Bali, Tanah Lot cukup memuaskan meskipun kami ngga kesampaian kesana. Yah, lain waktu saya bakal balik lagi deh. Setelah itu kami balik ke terminal Ubung. Singkat cerita, keesokannya kami tiba kembali di Pare dengan kondisi badan pegal-pegal dan bolos masuk kursus 1 hari.

Thursday, January 28, 2016

Backpacking ke Bali #2: Bali Memang Terbaik!

Destinasi kami selanjutnya adalah Nusa Dua. Nusa Dua sendiri letaknya ada di Bali bagian selatan. Harus muter-muter gitu jalannya kalau saya lihat di Google Maps, cepetnya mah lewat tol yang nyebrangin laut. Kalau jalan tol, motor kan ngga bisa, gitu pikir saya.

Saat disana, kami ngikutin plang arah Nusa Dua pokoknya. Dan plangnya mengarahkan kami ke jalan tol, kami bingung masa iya motor lewat jalan tol. Lalu saya lihat kok banyak motor yang lewat jalan tol, taunya motor emang bisa lewat jalan tol, ada jalurnya sendiri pula.

Lalu kami masuk jalan tol itu. Abis bayar di gerbang masuk, eh ada razia ngga jauh dari loket. Apaan coba razia di jalan tol, tenang surat-suratnya lengkap kok Pak Pol. Mana yang diperiksa saya doang, si Aji sama Bang Ito mah kabur. Nggak deng, mereka emang nggak diberhentiin.

Setelah melintas di jalan tol itu beberapa saat, saya bilang, "Anjir, ieu jalan tol pang alusna nu pernah ku urang liwatan". Bang Waluyo menimpali, “Heuh, sarua urang oge”. Sumpah emang keren ini jalan tol, pemandangannya sekitarnya bukan main.

Kalau jalan tol biasanya lempeng, gitu-gitu doang dan bikin ngantuk. Disana nggak, bisa lihat laut, pantai. Angin juga sepoi-sepoinya adem gitu, angin laut. Tapi kalau kecepatan ditambah, hempasan anginnya kerasa banget, kenceng. Ngeri juga kalau keanginin terus jatuh ke laut, yah jadi kami nyantai aja nikmati jalan tol terkeren ini. Kapan lagi coba.

Perjalanan di tol ngga kerasa, tiba-tiba aja kami udah sampai di penghujung tol. Selepas tol kami istirahat di indomaret, sambil ikut ngecharge hp dan kamera. Padahal mah jajannya cuma air mineral doang. Soalnya gawat kalau lowbat, nggak bisa mengabadikan momen langka di Bali.

Abis itu kami lanjut. Sedikit lagi perjalanan ke Nusa Dua dari indomaret itu. Dengan mengikuti plang, kami agak bingung karena memasuki sebuah kompleks gitu. Ya, Nusa Dua seperti sebuah kompleks wisata. Saat pertama masuk, saya udah geleng-geleng kepala. Takjub. Di Nusa Dua ini tujuan kami ke spot Waterblow. Kami nanya ke penjual accessoris disitu, sambil beli gelang, yang ditawar abis-abisan sama Yusuf.

Ternyata selain waterblow, di Nusa Dua ini banyak banget spotnya. Salah satunya ada pura. Karena letaknya dekat, kami pergi kesitu dulu. Disitu tempatnya luas. Kami masuk ke pura itu, ada seseorang menghampiri kami. Dia menceritakan sejarah dari terbentuknya pura itu, tapi sedih, saya lupa ceritanya. Lalu dia mengarahkan kami ke tempat yang ada sesajennya.

Bapak itu lalu meminta kami menyisihkan sedikit uang kami dan disimpan di sesajen itu. Masing-masing dari kami diberi ucapan selamat oleh bapak itu. Setelah pergi dari pura itu, Yusuf bilang sambil bercanda, "Tadi urang geus di baptis, mangkana si bapak ngomong selamat". Nggak tau deh tadi itu ucapan selamat apaan. Tapi yang pasti Yusuf ngawur.

Nusa Dua Bali
Abis di baptis kalau kata Yusuf

Nggak jauh dari pura, kami menuju ke sebuah tebing dengan pemandangan spektakuler. Ya apalagi, foto-foto. Di tiap kamera atau hp, pasti ada foto Yusuf. Di tiap spot, yang paling gencar di foto ya dia, paling banyak fotonya deh.

Sepanjang perjalanan ke waterblow, sama kayak di Sanur, banyak hotel sama resto mewah. Lalu di salah satu titik, ada semacam panggung gitu. Nyetel musik keras-keras. Bang Waluyo bilang, "Wah, disini kalau malem pasti ada party, kapan-kapan harus balik lagi dan nginep". Sejak saat itu dia membulatkan tekad untuk balik ke Nusa Dua suatu hari.

Nusa Dua Bali
Pinggir tebing

Setelah dari situ kami lanjut ke waterblow, pantai yang unik karena isinya batuan karang. Yang semuanya tajam-tajam dan kami mesti berjalan di atasnya. Tenang udah disediakan jalan terbuat dari kayu gitu, memanjang sampai ke pinggir tebing karangnya. Lalu yang disebut waterblow itu adalah air ombak yang muncrat ke udara akibat nabrak batu karang. Itu yang dicari orang-orang disana.

Momennya itu langka, harus nunggu ombaknya bener-bener besar supaya kena saat di foto. Cuma saya sama Yusuf aja dari kami yang mau rela nyari momen waterblow itu. Meskipun lama tetep kami tunggu. Tapi saat waterblownya muncul, eh nggak ke foto, sekalinya ke foto hasilnya jelek. Hadeuh..

Tapi saya nggak menyerah. Saya nunggu di ujung tebing, ombak besar datang dan waterblownya sukses membasahi seluruh badan saya. Ya, itu waterblow terbesar saat itu. Saat giliran Yusuf muncul juga sih, tapi nggak sebesar waterblow yang membasahi badan saya. Gara-gara basah, saya jadi pusat perhatian. Diliatin sama orang-orang, ada yang senyum-senyum sambil geleng-geleng kepala, yang ketawa juga kayaknya ada. Bodo amat.

Waterblow Nusa Dua Bali
Nyari waterblow

Waterblow Nusa Dua Bali
Biar basah tapi masih tetep gaya

Kemudian kami meninggalkan Nusa Dua. Kami menuju tujuan terakhir kami di hari itu, Pura Uluwatu. Awalnya saya nggak berekspektasi tinggi sama tempat ini, biasa aja gitu. Tapi saat sampai sana, woooow i'm so excited! Ini tempat wisata pertama kami yang berbayar. Sebelumnya di Sanur sama Nusa Dua cuma bayar parkir doang. Udah bayar, spotnya nggak mengecewakan dong. Malah saya rasa Pura Uluwatu jadi tempat paling keren di hari itu.

Di Pura Uluwatu ini pertama masuk bakal disuruh pakai kain warna kuning di pinggang dan sinjang warna ungu untuk yang menggunakan celana pendek atau apapun yang di atas lutut. Puranya berada di ujung tebing dan letaknya paling atas. Sehingga harus berjalan menanjak di pinggir tebing yang dibatasi oleh pagar. Pemandangan disini keren abis, liat sendiri aja deh nih dari foto.

Pura Uluwatu Bali
Uluwatu

Pura Uluwatu Bali
Sunset di Uluwatu

Pura Uluwatu Bali
Uluwatu temple

Di sini juga ada pertunjukkan tarian asli Bali, yaitu tari kecak. Tapi untuk menontonnya harus bayar lagi 100ribu rupiah. Sebenernya pengen banget nonton, tapi mengingat budget backpacking ke Bali ini aja pas-pasan. Yaa keinginannya ditunda lain waktu. Kalau maksain takutnya nanti jadi gembel di Bali. Sunset di sini juga keren banget, makanya kami pilih Uluwatu sebagai destinasi penutup di hari itu.

Ada kejadian lucu saat nunggu sunset. Yusuf, yang pengen foto sama cewek bule memberanikan diri mengajak salah satu bule berfoto. Awalnya bule itu lagi memandang sunset di pinggir pagar, sendirian. Bukannya manggil, Yusuf malah mencolek bahu bule itu dan meminta foto bareng. Lalu si Aji sambil tertawa berbisik ke saya “Si Yusuf siga ka batur sorangan wae toal-toel”. Saya pun setuju dan ikut tertawa. Hahaha!

Pura Uluwatu Bali
Yusup sama Bule yang dia colek

Ketika hari sudah gelap, kami pulang. Rencananya kami akan menginap di tempat temannya Yusuf. Di yayasan rumah yatim. Masih di sekitar Ubung. Di perjalanan pulang ini kami terpisah, si Aji dan Yusuf yang posisinya paling depan tiba-tiba menghilang. Saya dan Bang Waluyo menepi berhenti, diikuti Bang Ito dan Deni di belakang. Kami berempat mencoba menghubungi Aji dan Yusuf. Nomor Aji aktif tapi nggak diangkat, soalnya dia yang nyetir motor saat itu. Sedangkan nomor Yusuf ngga aktif, yah kalau dia hpnya emang cepet mati, udah ngedrop. Gara-gara itu juga yang paling sering ngecharge di powerbank ya Yusuf.

Setelah gagal menghubungi mereka, kami lanjut jalan lagi. Saya rasa si Aji bisa menghilang karena kami beda pilih jalan. Lalu kami putuskan menuju terminal Ubung, saya yakin mereka menunggu disana kalau memang duluan. Sekitar jam 10 malam kami sampai di Terminal Ubung meskipun sempat nyasar-nyasar dulu. Dan benar saja mereka ada di sana.

Tanpa istirahat, kami langsung saja menuju tempatnya teman Yusuf. Karena ngga tau dimana alamatnya, kami nyasar-nyasar dulu sebelum akhirnya bisa tiba dengan selamat. Fuwhh. Setelah berbincang-bincang sebentar dengan temannya Yusuf yang ternyata orang sunda juga, kami tidur. Karena besoknya kami akan berangkat pagi-pagi.

Monday, January 25, 2016

Lambosir, Dulu dan Kini

Lambosir, sebuah bukit di lereng Gunung Ciremai. Dulu, bukit ini menjadi tempat favorit hiking saya. Pertama kali kesana saat saya masih SD, saya lupa kelas berapa. Pokoknya saat masih bocah, tapi nggak ingusan. Saat itu saya diajak oleh kakak laki-laki saya, Yuri. Dia yang kala itu masih SMA, bersama teman-temannya berencana hiking ke Lambosir. Sebuah tempat yang masih asing di telinga saya.

Ketika itu kami berangkat naik angkutan Desa Cilimus – Linggajati, dan turun di Desa Setianegara. Lalu perjalanan dilanjut dengan berjalan kaki. Diawali dengan melewati perkampungan Desa Setianegara, lalu kami mulai memasuki kawasan hutan yang lumayan rapat vegetasinya. Tapi nggak lama, medan berubah menjadi sangat terbuka. Mulai dari situ pemandangan menjadi menarik, saya jadi tambah semangat. Ini pertama kalinya saya ke gunung, yah meskipun cuma ke bukit.

Disepanjang perjalanan saya melihat banyak rumput ilalang yang tumbuh lebih tinggi dari badan saya. Kalau di sawah dekat rumah, rumput ilalangnya pendek-pendek, nggak ada yang sampai setinggi saya. Saya benar-benar excited! Saya nggak merasa capek, biarpun itu hiking pertama saya. Yang ada saya malah senang bukan kepalang bisa lihat keindahan alam disana. Pengalaman baru bagi saya.

Kemudian ditengah perjalanan, kami terpisah menjadi 2 kelompok. Saya, Yuri dan Aldi mengikuti jalan setapak yang udah ada. Sedangkan yang lain nyoba-nyoba jalan lain, jalan lewat situ lebih cepat katanya. Jalan pintas. Lalu siapa yang sampai duluan? Kami. Mereka yang katanya lewat jalan pintas malah belum kelihatan batang idungnya satu orang pun.

Dulu di bukit lambosir nggak ada apa-apa, cuma ada sebuah tower, bukan tower ranger ya. Pemandangan disitu keren abis. Disekitarnya juga masih rimbun oleh semak-semak dan pepohonan yang nggak terlalu tinggi. Lalu kami naik ke tower, supaya dapat sudut pandang yang lebih luas. Apa yang kami lihat? Panorama alam yang sungguh luar biasa keren. Hijaunya alam membuat mata jadi seger. Gunung Ciremai terlihat menjulang tinggi dengan gagahnya. Di kejauhan, rumah-rumah terlihat sangat kecil.

Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Gunung Ciremai

Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Panorama dari bukit, hijau

Selain itu kami lihat ada sesuatu yang gerak-gerak gitu di semak-semak. Kami kira apaan, ternyata itu teman-teman kami yang lewat jalan pintas, mereka nyasar. Kukurusukan ke semak-semak gitu. Jalan setapak yang mereka lewati itu nggak panjang, berganti jadi semak belukar. Untungnya kami bisa melihat mereka dengan jelas. Dari atas tower kami berteriak mengarahkan mereka supaya sampai di Lambosir.

Ini kesan pertama saya pada dunia hiking. Seru, asyik, menyenangkan pokoknya deh, meskipun capek-capek dikit tapi terbayar dengan rasa takjub akan keindahan panoramanya. Sedangkan kesan pertama saya terhadap Lambosir, tempat yang keren abis, sepi nan menentramkan jiwa. Udaranya juga sejuk-sejuk seger khas Gunung Ciremai.

Beberapa tahun setelah itu, saya nggak pernah main-main lagi ke Lambosir. Masalahnya hiking aja nggak pernah. Apalagi setelah Yuri kuliah di luar kota, nggak ada yang ngajak. Temen sehobi juga nggak punya.

Sampai akhirnya saat masuk SMA, saya seperti menemukan kembali jiwa petualang saya yang lama tertidur. Saya menemukan 2 teman sehobi, Heri dan Haryanto. Bersama mereka kami sering ngebolang di sekitaran lereng gunung ciremai. Termasuk Lambosir. Ya, setelah sekian lama akhirnya saya bisa kembali kesana.

Nggak banyak yang berubah dari bukit itu. Suasananya tetap sepi, nggak ada orang. Cocok banget emang buat nyari ketenangan. Yang berubah adalah tower, towernya rusak. Lalu ada sebuah bangunan yang masih dalam proses pembangunan. Saya nggak tau itu bangunan untuk apa.

Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Pondoknya saat sudah rampung

Pernah saya kesana saat kondisinya abis kebakaran. Sangat memprihatinkan, sepanjang jalan beberapa ratus meter sebelumnya hangus terbakar. Lalu di kejauhan dari Lambosir, terlihat jelas api sangat besar yang masih melalap hutan Ciremai. Ngeri. Daerah situ memang rawan kebakaran saat musim kemarau.

Setelah lulus SMA, saya nggak pernah lagi hiking ke Lambosir. Sampai akhirnya bulan Juli tahun lalu saya melihat di instagram, ada orang foto di Lambosir. Lalu saya iseng-iseng cari, ternyata banyak banget orang yang foto-foto di Lambosir. Saya kaget, mulut saya menganga, idung saya kembang kempis. Lambosir jadi ngehits gitu.

Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Batu yang biasa di pake foto

Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Tempatnya terbuka sekali

Mumpung lagi liburan di rumah, saya main kesana. Ternyata untuk menuju kesana saat ini bisa pake kendaraan. Bukan cuma motor, mobil juga bisa. Saat saya sampai disana, kondisinya udah beda banget. Bangunan yang dulu belum jadi itu ternyata sebuah pondok, yang biasanya digunakan sebagai tempat bagi pihak dari pengelola yang berjaga. Tapi bisa juga dipake wisatawan untuk sekedar duduk-duduk, ngopi-ngopi ataupun molor.

Suasananya juga rame, banyak orang yang main kesitu. Lambosir kini jadi tempat eko-wisata dan eko-pendidikan. Di sekitarnya ada persemaian dan penanaman bermacam-macam bibit pohon. Jenis pohonnya sendiri adalah tanaman endemik Gunung Ciremai.

Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Lagi pada selfie

Persemaian Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Persemaian bibit tanaman

Saya ingat-ingat saat pertama kali ke Lambosir, kondisinya udah beda 180 derajat. Dulu bukit ini sepi banget, tiap kali kesana pasti nggak ada orang lain. Kalau sekarang mah rame. Terus kalau mau kesana sekarang jadi praktis sih, bisa naik motor, nggak capek. Tapi tetep aja lebih seru trekking. Pan kalau naik motor mah bukan hiking namanya. Lalu yang beda lagi adalah kalau kesana harus bayar, ditarik tiket masuk. Dulu mah boro-boro, ada orang juga nggak.

Saya sempat terlintas di pikiran, kalau Lambosir dibuat seperti ini takutnya alam Lambosir nanti rusak. Kayak tempat wisata alam lain di Indonesia yang nggak terjaga. Biasa, masalah sampah. Nggak masalah sebenernya. Dengan kondisi seperti sekarang, orang-orang jadi bisa menikmati alam di Bukit Lambosir dengan akses dan fasilitas yang memadai.

Emang sih ada penjaganya disitu yang ngawasin wisatawan, mereka juga yang jaga dan bersihin kalau ada sampah berserakan dari wisatawan yang nggak bertanggung jawab. Tapi tetep aja, yang kayak gitu harus dari diri sendiri. Harus ada kesadaran. Kalau berkunjung ke alam jangan cuma menikmatinya saja, tapi harus melestarikannya juga.

Yah, semoga saja wisatawan yang datang bisa bersikap santun. Semoga bisa melestarikannya sehingga generasi selanjutnya tetap bisa menikmati keindahan alam di Bukit Lambosir ini. Supaya keindahannya nggak hilang. Dengan kondisi seperti ini saja saya udah kehilangan sesuatu dari Lambosir, yaitu sepi.

Bukit Lambosir Gunung Ciremai
Gaya dikit

Saturday, January 23, 2016

Around Yogyakarta with Step Transition

Beberapa hari lalu saya abis dari Yogyakarta. Pergi sendirian alias solo traveling. Disana saya mengunjungi beberapa tempat. Mana aja? Liat di video yah!



Thursday, January 21, 2016

Backpacking ke Bali #1: Menjejakkan Kaki di Pulau Dewata

Bulan Agustus 2015 kemarin saya menjejakkan kaki di pulau dewata. Bersama 5 orang teman yang semuanya saya kenal saat berada di kampung inggris, Pare. Kami berangkat saat jadwal kursus di kampung inggris libur beberapa hari, dan trip ini di rencanakan seminggu sebelumnya.

Ke 5 teman saya ini masing-masing bernama Waluyo, Aji, Ito, Yusuf dan Deny. 4 orang dari kami orang Sunda, kecuali Deny dari Jakarta dan Bang Ito yang asli Balikpapan. Semuanya sudah bekerja, kecuali saya yang berstatus mahasiswa. Ini juga jadi ajang kami menguji kemampuan Bahasa Inggris kami. Secara Bali kan banyak bule gitu, bisalah di ajak ngobrol setelah 2 minggu di Pare. Ya minimal bisa yes no yes no udah lumayanlah.

Kampung Inggris Pare
Mejeng Depan Camp
Dari kiri: saya, Bang Waluyo, Yusuf, Aji, Deny, Bang Ito

Sabtu jam 10 pagi, dari Pare kami menuju Malang menggunakan bus. Sekitar 3 jam. Lalu dilanjut naik kereta dengan estimasi waktu 7 jam, dan sampai di Banyuwangi jam 11 malam. Lama juga tuh. Paling males emang di kereta berjam-jam gitu. Akhirnya cara membunuh waktu selain ngobrol ngalor ngidul atau nyusurin gerbong kereta, ya tidur.

Stasiun Malang Kota Baru
Stasiun Malang

Kami tiba di stasiun BWI sekitar jam 11 malam. Setelah itu jalan kaki ke Pelabuhan Ketapang, deket cuma 1 km, 15 menit sampai. Abis itu langsung naik ferry, dan sampai Pelabuhan Gilimanuk 1 jam kemudian. Di Gilimanuk ini bakal di cek identitas, harus KTP. Tulisannya sih identitas. Tapi sewaktu dulu saya ke Rinjani lewat sini juga, temen saya Rahman nggak ada KTP dan dia nunjukkin SIM. Eh di tolak, dia di tahan untuk beberapa saat. Ngeselin nggak tuh, SIM juga pan identitas keleus.

Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi.
Pelabuhan Ketapang

Perjalanan belum berakhir, dari gilimanuk kami naik bus lagi selama 4 jam ke terminal Ubung. Berapa jam tuh dari titik awal Pare sampai Ubung? Hampir 20 jam! Mana nggak bawa antimo. Mabok sudah!

Yah kami akhirnya tiba di Ubung pagi-pagi sekali, sebelum matahari terbit. Disana kami istirahat sambil nyarap dulu dan cari rental motor. Sebelumnya kami udah booking sih, di rental yang dapat dari internet. Tapi karena posisinya bukan di Ubung, jadi harus di antar dulu segala macem. Bayarnya juga jadi nambah. Kan malesin. Untungnya kami nemu di terminal ada 1 tempat rental, tapi sayangnya masih tutup. Rupanya kami emang lagi beruntung, ruko tetangga tempat rental itu buka dan si empunya ruko menelpon pemilik rental itu. Setelah menunggu lumayan lama, orangnya datang. Langsung deh urus sewa 3 motor untuk 2 hari, harganya kami dapat 50rb/hari/motor. Jauh lebih murah dari rental yang sebelumnya, dan yang penting, ga pake ribet.

Setelah siap, kami pun berangkat. Pantai Sanur jadi tujuan pertama kami, letaknya nggak terlalu jauh dari Ubung. Jalannya juga tinggal ngikutin plang yang ada di sepanjang jalan. Jadi, nggak ada acara nyasar-nyasar dulu.

Setibanya di Sanur, suasananya rame banget. Kami langsung ke pantainya. Pantainya sih biasa, ada pasir putih, terus air, ada ombak, kapal. Hhm sama aja kayak pantai-pantai yang pernah saya kunjungi sebelumnya di Malang. Bedanya, di sini banyak sumur! Ehm, if you know what i mean lah..

Panta Sanur Bali.
Sanur Beach

Nggak terlalu menarik bagi kami, nggak ada rencana nyebur ke pantai juga. Lagian saya nggak bisa renang. Jadi sampai situ kami bengong doang. Daripada mati gaya, kami coba nyusurin pantainya. Kecuali Bang Waluyo yang nyari makan, mau coba makan seafood disitu. Padahal dia udah makan di terminal Ubung.

Saat nyusurin pantai, ternyata ini pantai glamour banget. Sepanjang pantai, sampingnya berjejer hotel-hotel dan resto-resto mewah. Bikin ngiler kami yang backpackeran gini. Biar kelihatan gaya, kami foto-foto di spot yang keliatannya oke di sekitar hotel. Salah satunya, berpose di kursi berjemur dekat kolam renang punya salah satu hotel disitu. Nggak tau deh itu boleh apa nggak, kami mah pasang muka tembok aja.


Kursi jemur, Nuda Dua Bali, Indonesia
Dikursi berjemur

Pantai Sanur Bali
Ada yang bagus dikit, jepret!

Setelah dirasa cukup kami balik dan ketemuan lagi sama Bang Waluyo. Meskipun sebenernya itu pantai masih panjang dan mungkin ada tempat menarik lagi untuk narsis. Tapi capek. Panas, mana jalan kaki pula.

Oiya sampai selesai nyusurin pantai kami belum juga nguji English kami. Selain keliatannya bule-bulenya pada ngga bisa di ajak ngobrol karena mereka lagi melakukan sesuatu, kami juga kayaknya ngga ada yang berani mulai. 

Lagi nunggu Bang Waluyo, tiba-tiba Aji berbisik “Ham, pang motokeun urang geh”. Dikira mau foto dimana, taunya dia mau foto sama bule. Nggak jauh dari kami ada cewek bule sendirian lagi bengong. Aji nyamperin dan ngajak ngobrol, terus foto bareng. Njirrr..

Pantai Sanur Bali
Aji dapet satu

Abis itu kami berlima gantian ngajak ngomong sama bule itu. Terus Bang Ito ngegombal, "Miss, I think you look beautiful without sunglasses". Bule itu senyum-senyum malu gitu, dan Bang Ito membawa pulang bule itu, eh foto bareng sama bule maksudnya. Beuh gilaaa Bang Ito.

Kami terus ngobrol sampai pacar si cewek bule itu datang. Kami berkenalan dan ngobrol sebentar dengannya, lalu mereka pergi. Nggak lama Bang Waluyo datang dan bilang abis makan seafood, yang enak banget gitu. Iya bang percaya. Cerita doang nih, nggak bagi-bagi?

Lalu kami melanjutkan perjalanan kami ke destinasi selanjutnya..